Friday, December 11, 2009

SATU HARI LIDAH TERSALAH BICARA

Andai kata hari ini
seluruh pancaindera berbicara
berbicara sebelum sampai tika
mudahlah pencatat menjalankan tugasnya
Andai kata tiba-tiba
lidah berbicara
menjadi saksi utama
mampukah mulut menafi dusta

Andai kata tiba-tiba
telinga yang mendengar berbicara
dapatkah mencari
saksi menafikannya

Namun barang kali
hati boleh menjadi saksi
berbicara memadamkan
catatan sang pencatat

Pastinya diyakini
kerna
hati tidak pernah berdusta

INTERPRETASI


kisahnya ialah tentang seorang yang tersalah berbicara dan tidak bermaksud untuk mengguris hati yang mendengarnya.

kisahnya juga ada kaitan dengan bila sampai hari akhirat kelak. kan ketika itu semua anggota jadi saksi.

tapi andaikan lidah dah berbicara kini, tentulah mulut tak boleh menipu. sebab memang dia cakap sesuatu yg menyakitkan hati pun.

ketika itu malaikat yang mencatat dosa pahala akan menjadi mudah kerjanya. ini kerana setiap pancaindera telah menyatakan saksinya

buat telinga orang lain yang mendengar.. kalaulah tiba-tiba telinga itu memberitahu dan kuatkan hujah yang memang orang tu bersuara sedemikian menyakitkan hati tuannya. mampukah yang bercakap lancang itu mencari saksi nak bela diri.

Namun seperti yang dinyatakan awal-awal tadi, dia memang tak berniat nak mengguris hati sesiapapun.

Apa-apa pun memang telah dinyatakan yg malaikat pun tak tahu hati manusia ni macamana. tugasnya mencatat jer bukankah baik atau buruk sememangnya hati itu tahu.

Siapa yang mampu menipu dirinya. kira ini ada kena mengena dengan niat lah.
p/s. cubaan pertama setelah sekian lama meninggalkannya

1 comment:

  1. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails